Bernostalgia Dengan Cing Ciripit, Permainan Sederhana pelatih ketangkasan

Mengenal cing-ciripit khas sunda

Cing Ciripit – Bagi anak-anak 90-an, cing ciripit merupakan permainan yang cukup sering dimainkan. Apalagi jika kondisi saat membosankan dan tidak ada benda yang bisa di mainkan, maka disanalah cing ciripit di praktekan. Bagaimana tidak, permainan ini merupakan permaian yang sangat mudah di mainkan, tidak banyak modal yang kita butuhkan. Kita hanya perlu mempersiapkan Jari-jari dan lagu pengiring untuk memainkannya.

Mengenal Permainan Cing-ciripit

Cing-ciripit adalah permainan khas dari suku Sunda. Cing-ciripit dimainkan dengan cara meletakan jari ke telapak tangan kawan main, dengan diiringi lagu, jari kita ini disiapkan untuk diangkat, dimana, bila lagu telah selesai maka jari kita harus secepatnya diangkat, sementara kawan kita secepatnya pula untuk meremas jari tersebut.

Permainan cing-ciripit ini sangat bermanfaat untuk melatih ketangkasan, dengan permainan ini kita menguji kecepatan jari kita atau kecepatan telapak tangan lawan main kita yang lebih cepat dan sigap.

Selain melatih ketangkasan, permainan ini pula sangat mudah dimainkan karena tidak memperlukan modal yang banyak dan lahan yang luas. Perminan cing-ciripit ini bisa dimainkan dimanapun kapanpun asalkan ada lawan mainnya. Eh. bahkan bisa dimainkan sendiri jika teman lokal nggak ada kerjaan dengan memainkan jari tangan kiri yang di simpan di telapak tangan kanan. hehe.

mengenal ragam permainan indonesia cing-ciripit
Sumber : KEMETERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

baca juga : Bernostalgia Dengan Engklek, Permainan Tradisional Pelatih Insting Anak

Lirik Cing-ciripit

Menurut kami, tidak ada lirik resmi untuk mengiringi permainan cing-ciripit karena masing-masing daerah memiliki lirik cing-ciripit tersendiri.

Sewaktu admin lokal masih kecil, cing-ciripit memiliki lirik

“Cing-ciripit, satulang sabajing

saha nu kacapit eta ucing”

Yang Artinya :

Cing-ciripit setulang setupay, siapa yang ke jepit jadi kucing”

Namun, sebetulnya, lirik lagu di tiap daerah cukup beragam, berbeda-beda yang diganti sesuai dengan kebiasaan di daerah tersebut.

Berdasarkan pencarian admin, banyak lirik cing-ciripit, antaranya :

Jing jiripit ketumbar bawangBoga duit saetik pake modal dagang.Plos ka kolong mata sipit bulenengPit gala gala sebentar jadi kepala, kepala nya jadi emeng.”

“Cing ceripit tulang bajing kacapit Mata ayam bintit idung semar kejepit pintu”

“Cing ciripit Kadal buntungDuit saringgitDipaké nyandung, A, i, u, daun cau nangka ngoraAri tang tang tang tangkeup !”

lirik lagu Cing-ciripit

Namun, jika di tanya lirik mana yang paling umum, seperti ini liriknya :

Cing ciripit

tulang bajing kacapit

kacapit ku bulu paré

bulu paré seuseukeutna

jol pa dalang mawa wayang

jrék-jrék nong

jrék-jrék nong

Selain itu ada juga lirik lainnya :

Yang artinya :

“Cing ciripit Tulang tupai terjepit, Terjepit oleh bulu padi, Bulu padi yang bagian tajamnya, Jol, pa’ dalang bawa wayang, Jékjék nong !”

Memang cukup banyak lirik cing-ciripit ini. Mungkin sobat lokal juga memiliki lirik tersendiri dalam menyanyikan cing-ciripit. Akan tetapi, bagaimanapun liriknya, mainnya tetap sama.

baca juga : Sejarah Permainan Engrang, Permainan Legend yang bikin degdegan!

Terimakasih pada teman lokal yang sudah menyimak ulasan mengenai permainan lokal khas Jawa Barat ini. Semoga bermanfaat dan mengingatkan kembali sobat akan ragam budaya Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Kembali ke Atas